728x90 AdSpace

  • Latest News

    01 November 2010

    Sajak Saija Untuk Adinda



    Hirup katungkul ku pati,
    ajal teu nyaho di mangsa.

    Laut Kidul breh kacipta,
    sagara kungsi kasaba,
    basa jeung bapa keur milir,
    nyiuen uyah di basisir

    Mun seug kuring manggih ajal,
    di tengah sagara ngumpal,
    mayit disantokan hiu,
    marebutkeun jasad layu.

    Kuring mah hamo ngareungeu ....

    Hirup katungkul ku pati,
    ajal teu nyaho di mangsa,
    kuring nyeueung kahuruan,
    nu nyundut imah sorangan,
    Pa Ansu, nu edan eling,
    sabab mundingna dipaling ....

    Mun seug kuring teh kaduruk,
    ku seuneu tutung sing bubuk,
    jalma gehger narulungan,
    mayit kuring diteangan.

    Kuring mah hamo ngareungeu ....

    Hirup katungkul ku pati,
    ajal teu nyaho di mangsa,
    Si Una ngoleang ragrag,
    tina kalapa ngagubrag,
    basa ku indung dititah,
    ngala buahna sasirah.

    Mun seug kuring paeh ragrag,
    teu diceungceurikan indung,
    da geus diurugan padung,
    ngan nu lian jejeritan.

    Kuring mah hamo ngareungeu ....

    Hirup katungkul ku pati,
    ajal teu nyaho di mangsa,
    rea batur urang Badur,
    nu geus lastari dikubur,
    mayitna anu sakujur,
    dibungkus ku lawon putih.

    Mun kuring paeh di Badur,
    dikubur di Pasir Wetan,
    Ina nyekar, ka kuburan,
    ngawur kembang seuseungitan.
    Leumpang alon lalaunan,
    semu alum sedih kingkin,
    sisi sampingna ngeresek,
    kana jukut kembang eurih,
    kawas nu harewos peurih ....

    Ku kuring tangtu kareungeu.

    [Karangan Multatuli, aya dina buku "Saija", Girimukti, 2003]
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    4 komentar:

    1. like...
      pengen versi bahasa indonesia-a...

      ReplyDelete
    2. Om Jomet, ini versi bahasa Indonesia:

      Aku tidak tahu di mana aku akan mati.
      Aku pernah melihat laut lepas di Pantai Selatan, ketika aku di
      sana membuat garam bersama ayahku;
      Jika aku mati di lautan, dan mereka membuang jasadku ke air dalam, hiu-hiu akan datang.
      Mereka akan berenang mengelilingi mayatku, dan bertanya:
      “Yang mana dari kami sebaiknya menelan tubuh ini, yang tenggelam ke dalam air?”—
      Aku tidak akan dengar.

      Aku tidak tahu di mana aku akan mati.
      Aku pernah melihat rumah Pak Ansu yang terbakar, yang telah dia bakar sendiri karena dia sudah gila.
      Jika aku mati dalam rumah yang terbakar itu, kayu yang membara aku terjatuh ke mayatku,
      Dan di luar rumah aka nada orang-orang yang berteriak dengan nyaring, sambil melemparkan air untuk memadamkan api.
      Aku tidak akan dengar.

      Aku tidak tahu di mana aku akan mati.
      Aku pernah melihat Si Unah kecil jatuh dari pohon kelapa, ketika dia sedang memetik sebuah kelapa untuk ibunya.
      Jika aku mati dari pohon kelapa, aku akan terbaring mati di kaki pohon, di semak-semak, seperti Si Unah.
      Ibu tidak akan menangisiku, karena dia sudah meninggal. Tetapi yang lainnya akan menangis dengan suara nyaring: “Lihat, di sana terbaring Saijah!”
      Aku tidak akan dengar.

      Aku tidak tahu di mana aku akan mati.
      Aku pernah melihat jasad Pak Lisu, yang meninggal karena umur tua, karena rambutnya berwarna putih.
      Jika aku mati karena umur tua, dengan rambut putih, para wanita yang berduka akan berdiri mengitari jasadku.
      Dan mereka akan meretap dengan nyaring, seperti para wanita yang berduka mengelilingi jasad Pak Lisu. Dan para cucu juga akan menangis, sangat nyaring—
      Aku tidak akan dengar.

      Aku tidak tahu di mana aku akan mati.
      Aku sudah melihat banyak orang di Badur mati. Mereka dibungkus dengan kain putih, dan dikubur dalam tanah.
      Jika aku mati di Badur, dan mereka menguburku di luar desa, di sebelah Timur di balik bukit, di mana rerumputan begitu tinggi,
      Ketika Adinda melewati jalan itu, dan keliman sarungnya dengan lembut akan menyapu rumput yang dilewati…
      Maka aku akan dengar.

      ReplyDelete
    3. terima kasih atas terjemahan puisi ini... :)

      ReplyDelete
    4. Makasih infonya..
      Ijin untuk share yahh..

      ReplyDelete

    Item Reviewed: Sajak Saija Untuk Adinda Rating: 5 Reviewed By: mh ubaidilah
    Scroll to Top